RESEPSI PENUTUPAN ASRAMAH RAMADHON 1403 H & MUSYAWARAH KUBRO WAHIDIYAH TANGGAL 01 JULI 1983 M. (Bagian B) -->

RESEPSI PENUTUPAN ASRAMAH RAMADHON 1403 H & MUSYAWARAH KUBRO WAHIDIYAH TANGGAL 01 JULI 1983 M. (Bagian B)

Tuesday, June 21, 2016

Ad1

Ad2


Bukankan para hadirin hadirot, tadi diuraikan oleh beliau bahwa : "Tingkatan setelah kenabian ini tidak ada yang paling atas kecuali Siddiqiyah atau kesadaran kepada Alloh Subhanahu Wa Ta'ala, para hadirin hadirot". Mari para hadirin hadirot Kita syukur, kita lagi tingkatkan rasa tasyakur kita para hadirin hadirot, fadlol yang berupa Wahidiyah dan Ajarannya, atau perjuangan Fafiruuilallohi Wa Rosuulihii Sholallohu 'Alahi Wa Sallam, yang diberikan kepada kita, oleh Alloh Shubhanahu Wa Ta'ala ini, jangan kita anggep sepi, ini suatu fadhol yang besar sekali para hadirin hadirot. 

............. orang yang akan diberi yaitu jarak 8.000 kilo kalau gak salah, yaitu dari Maroko ke Mesir, dan bayangkan, pada waktu itu masih primitif sekali sederhana sekali, kendaraan yang paling cepat, kalau di daratan, Kuda, kalau di laut yaitu Prau Layar para hadirin hadirot. Disamping itu pertama beliau di Timur Tengah, yang kebayakan padang pasir para hadirin hadirot. 

Para hadirin hadirot bayangkan, tidak seperti sekarang, setiap ada warung ada kendaraan, para hadirin hadirot, bahkan 8.000 Kilo hanya mendapat 40 glintir orang para hadirin hadirot, bayangkan para hadirin hadirot.

Sejarah Sunan Kali Jogo, beliau tirakat sekian tahun, para hadirin hadiort, sehingga dinamai Kali Jogo, Jogo Kali, ini dari lamanya beliau riadloh di tepi kali para hadirin hadirot, yaitu soal ini para hadirin hadirot, soal kesadaran kepada Alloh Shubhanahu Wa Ta'ala, adapun soal sampingan ini tidak anu. hanya sampingan, yang pokok Soal Kesadaran kepada Alloh Shubhanahu Wa Ta'ala. Begitu beratnya para hadirin hadirot, tapi kita gampang sekali para hadirin hadirot, gampang sekali dalam segala bidang hadirin hadirot.

Mari para hadirin hadirot, kita sadar, mari kita sebagai orang dewasa para hadirin hadirot, jangan seperti kanak-kanak, diberi 100, mintak 500, diberi 500 mintak 1.000, dan seterusnya, mari, pemberian yang sudah banyak sekali ini kita gunakan setepat mungkin, mari kita tasyakuri, kita syukuri, dengan yang sebanyak-banyaknya, para hadirin hadirot.

Para hadirin hadirot, mari para hadirin hadirot, kita menghadap ke Beliau Rosuulillah Sholallohu 'Alaihi Wa Sallam, demi menyelamatkan keluarga, umat dan masyarakat, menyelamatkan dari cengkraman Impelialis Nafsu yang ganas itu para hadirin hadirot. Sekali lagi mari kita dengan sungguh-sungguh, dengan adab dan sopan yang sebaik-baiknya, Al Fatihah 1x.  

صَـلاتــُـهُ عَـلَـيْك مَـعْ سَلاَمِـهِ
#
يَـاشَافِـعَ الْخَلْقِ حَبِيـْبَ اللهِ
خُـذ بـِيَـدِىْ يَا سَيّـِدِىْ وَاْلأُمَّـةِ[1]
#
ضَـلَّتْ وَضَلَّتْ حِيْلـتِـى فِىبَلدَتِى

يَـا سَـيّــِدِيْ   يَا رَسُوْلَ الله    × 7

عَـــلَى مُحَـــمَّـدٍ شَــفِــيْـعِ اْلأُمَمِ
#
يـَـارَبـَّــنـَا اللــّـهُـمَّ  صَــلّ سَلِّـمِ
بـِاْلـوَاحِدِيـَّةِ لِــرَبّ اْلعَالــَمِيْن
#
وَاْلآلِ وَاجْـعَـلِ اْلأَنــامَ مُسْرعِيْن
قَـرِّبْ وَأَلِّفْ بـَيــْـنَــنَـا يـَارَبـّــَـنَا
#
يـَارَبـّـَنَا اغــْفِرْ يَسِّرِافْتــَحْ وَاهْدِنــَا






اللّهُمَّ بَارِك فيْمَاخَلَقــْتَ وَهَذِهِ الْبَلْدَة يـَآ أللهْ, وِفِى هَذِهِ المُجَاهَـدَة يـَآ ألله  × 7

I S T I G H R O O Q   ! )berdiam, tidak membaca apa-apa, Segala perhatian tertuju hanya kepada Alloh ! Pendengaran, perasaan, ingatan, fikiran,  penglihatan dan pokoknya segala-segalanya dikonsentrasikan kepada Allah ! Lain-lain tidak menjadi acara !  Hanya Allah !  Titik

AL- FAATIHAH   !

Dilanjutkan Do'a Muallif

Dan selanjtnya :
Al Faatihah !

Para hadirin hadirot, ini beberapa hari lagi, kita akan mengikuti hari Raya Idul Fitri. Pada hari Raya ini, nanti kesempatan baik sekali, untuk penyiaran Wahidiyah, untuk Perjuangan Fafiruuilallohi Wa Rosuulihii Sholallohu 'Alahi Wa Sallam, hendaknya, seharusnya kesempatan yang ada, yang baik ini jangan kita sia-siakan para hadirin hadirot, mari kita manfaatkan sebanyak mungkin para hadirin hadirot, kesempatan pada hari Id nanti, hari Raya nanti. Banyak kita, ketemu diantara kita, diantara kita sama orang lain banyak disana nanti. Mari senantiasa, senantiasa mencari kesempatan untuk perjuangan Fafiruuilallohi Wa Rosuulihii Sholallohu 'Alahi Wa Sallam, terutama kalau, terutama kita kalau disana nanti, diantara acara-acara omong-omongan dan sebagainya, mari kita senantiasa mengadakan mujahadah-mujahadah para hadirin hadirot, selama situasi mengijinkan, selama situasi mengijinkan, bahkan para hadirin hadirot, mari senantiasa mencari situasi yang mengijinkan, mengusahakan sehingga situasi itu mengijinkan, kita berkiprah berjuang Fafiruuilallohi Wa Rosuulihii Sholallohu 'Alahi Wa Sallam  dengan semaksimal mungkin para hadirin hadirot. 

Para hadirin hadirot, terutama ya anak-anak kita, ya..... ma'af, dan mudah-mudahan seperti yang sudah-sudah, atau terutama ya,,, munkin ya tua mungkin masih lekat, yaitu anggapan mereka hari Raya ini, hanya diperuntukkan mereka yang mampu berpakaian baru, pakaian mentereng, ini kliru sekali para hadirin hadirot, yang nanti yang tepat ialah, hari raya hanya diberuntukkan mereka yang tambah, tambah Fafiruuilallohi Wa Rosuulihii Sholallohu 'Alahi Wa Sallam, meningkat pengabdian dirinya kepada Alloh Wa Rosuulihii Sholallohu 'Alaihi Wa Sallam, meningkat perbuatan baiknya untuk umat dan masyarakat, para hadirin hadirot, ya ma'af, terutama pada anak-anak kita, yang sekalipun, kami ya .... khusnudzon, tapi untuk menggaris bawahi, jangan seperti yang dulu-dulu, kita senantiasa memberakkan kepada orang tua kita, mintak ini dan itu, yang terutama orang-orang tua kita tidak mampu, jangan dipaksa-paksakan, hai anak-anak.

Para hadirin hadirot, para anak-anakku yang kami cintai, diantara menyalah gunakan dan penipu-penipu, diantara mereka sebab yang banyak yaitu, digoda oleh keluarganya para hadirin hadirot, digoda oleh keluargane, koyok mintak ini mintak itu, sehingga ati mereka gelap, lantas apa yang dihadapannya anu ..... dipegang, diambil, entah ini punyaannya siapa, ini halal atau haram, ini para hadirin hadirot, Anak-anakku, sekali lagi, budaya jangan, ya jangan terlalu memberatkan orang tua kita nanti, untuk  menghadapi hari raya nanti, ya syukur, diam aja, bila diberi ya terima kasih, tapi kalau tidak diberi ya ... diam saja,ini lebih baik,  tapi kalau terpaksa mintak ya, supanya dengan keadaan, dengan suara yang baik, yang tidak ada rasa menekan kepada orang tua, inget ! para kanak-kanak, para remaja, putra dan putri yang saya sayangi.
رضى الله في رضى الوالدين، وسخط الله في سخط الوالدين
ridhoni Alloh Ta'ala tergantung ridhoni wong tua loro, nek mekso-mekso, kuduni ora nglegaake wong tuwone, mengelake, yusahake, nek singapik ning ati, disamping mujahadah berjuang, orang tuanya dido'akan mudah-mudahan, orang tua saya bapak dan ibu saya, diberi usia yang panjang yang bermanfa'at, manfaat dunia dan akhirot, diberi sehat; lahir batin, diberi rezki yang banyak segi rezki lahir dan bathin, yang manfa'at, begitu baik, dan senantiasa diampuni dan diridhoi oleh Alloh Shubhanahu Wa Ta'ala.

Para hadirin hadirot, sekali lagi mari, kita sebagai orang tua sebagai bapak ibu, mari anak-anak kita ini, setelah sampai di rumahnya masing-masing, mari senantiasa kita, kita pimpin, senantiasa kita arahkan, senantiasa kita .... ya, berbuat sekian kepada mereka. Ya anka-anak remaja putra dan putri, kalau nanti dibimbing, oleh orang-orang tua kita, mari kita anu, kita ikut saja, mereka tidak akan menyesatken kepada kamu, wahai para remaja, demi untuk, untuk keselametanmu di dunia dan di akhirat.

Para hadirin hadirot, kulo yuwun agengeng samudro pangasami dumateng panjenengan sedonyo (bahasa jawa), terutama anak-anak yang mengikuti Asrama Romadhon. Selama ini, kamu sekalian ini giat tidak kenal saya, tidak kenal anu ... tadi saya moro sendiri (bahasa jawa) para hadirin hadirot, bukankan ini berarti menghambat, menghalang-halangi, akan kelancaran, jalannya Asrama dan Musyawarah Kubro, kami mohon diberi ampunan yang sebanyak-banyaknya, kami sekeluarga, kami keluarga saya tekan, untuk supaya ikut saya, moro semua dalam perintah ini. Kami sekali lagi mohon diberi ampunan yang sebanyak-banyaknya, dan kami mohon restu, keluarga, hingga kami sekeluarga, dapet berjuang Fafiruuilallohi Wa Rosuulihii Sholallohu 'Alahi Wa Sallam, min yaumina hadza ila yaumil kiyamah dibelakang para hadirin hadirot, dibelakang Anak-anak yang baru menyelesaikan Asrama Romadhon yang terutama.

Para hadirin hadirot, para pengikut Asrama putra dan putri, kami mintak tolong, salam saya nanti disampaikan, diaturken pada orang tua kalian, sekali lagi, tolong kami dimohonkan ampun pada mana, pada orang tua kalian, karena kalian, apabila saya menginginkan kalian, otomatis merugikan orang tuamu semua, sekali lagi tolong, kami dimohonkan ampun, ampunan pada orang tua orang tua anu ... kalian, dan kami hanya dapet, ya mudah-mudahan senantiasa dilindungi oleh Alloh Shubhanahu Wa Ta'ala, mulai dari sini sampai di rumah, berjuang di tengah-tengah masyarakat, dan mudah-mudahan dari kita sebagai Bapak Ibu dan pemuda, dapet senantisa mengarahkan anak-anak kita yang baru selesai ikut Asramah ini, sehingga benar-benar nanti mereka berguna, di tengah-tengah masyarakat berguna dalam perjuangan Fafiruuilallohi Wa Rosuulihii Sholallohu 'Alahi Wa Sallam.

Para hadirin hadirot yang kami mulyakan, ya ma'af, mari berdiri bersama-sama, untuk melaksanakan permohonan-permohonan dan ajaan-ajaan ...........
Para hadirin hadirot, mari dengan sungguh-sungguh, kita mohon kepada Alloh Shubhanahu Wa Ta'ala, mudah-mudahan sekali, ajaan-ajaan kita ini nanti benar-benar disampaikan oleh Alloh Shubhanahu Wa Ta'ala, kepada kita sekeluarga, pada kita bangsa Indonesia, kepada kita umat manusia, seluruh Jami' Al Alamin, dengan membawa pesan yang se .... yang sedalam-dalamnya, yang sehebat-hebatnya, sehingga dalam waktu singkat, kita sekeluarga, kita bangsa Indonesia, Jami' Al Alamin, berlomba-lomba, berbondong-bondong Fafiruuilallohi Wa Rosuulihii Sholallohu 'Alahi Wa Sallam, mari dengan sungguh-sungguh :
بِسْمِ اللهِ الـَّرحْمنِ الرَّحِيْـم َللّـهُــمَّ بـِحَقِّ اسْمِكَ اْلأَعْظَمْ, وَبـِجَاهِ سَيّـِـدِنـَا مُحَــمَّـدٍ صَلـــَّى اللهُ عَـلـَـيْهِ وَسَلـَّـمْ, وَبِـبَرَكــَـةِ غـَوْثِ هَـــذَا الــزَّمانْ وَأَعْـــــوَانِـهِ وَسَـآئــِرِ أَوْلــِيَــآئِك يـَآ أَلله, يـَآ أَلله,  يـَآ آلله, رَضِىَ الله تَعَالـــَىعَــنْـــهُمْ ×3)  بَــلـّـِغْ جَـمِيْعَ الــْعَالــَمِــيْنَ نـِدَآءَنـــَا هَـذَا وَاجْـــعَــلْ فِــيْــهِ تــَأْثِـــيْرًابـَلِـِــيْغــًـا × 3) ( فــَإِنــَّـك عَـلـــَى كــُلّ شَـيْـئ قَـدِيـْـر, وَبِـاْلإِجَــــابـــَةِ جَـدِيْـر × 3)
( فــَــفِــرُّوآ إِلـَى الله ×7) وَقـــُـل جَـآءَ الْحَـقُّ وَزَهَقَاْلبَاطِلط إِنَّ الــْـبَاطِـلَ كـــَانَ زَهُـوْقـــًا × 3)  الْـفَـاتِحَـة × 1
Mari semua menghadap barat untuk mengadakan nida' menghadap ke barat, monggo sami maju ngilen, untuk melaksanakan nida'.

Para hadirin hadirot, sekali lagi, kami mohon diberi ampunan yang sebanyak-banyaknya, dan disamping itu, kami mohon restu kepada para hadirin hadirot, mudah-mudahan kami sekeluarga, dapat dibelakang para hadirin hadirot, berjuang Fafiruuilallohi Wa Rosuulihii Sholallohu 'Alahi Wa Sallam min yaumina hadza ila yaumil kiyamah, dan ya .... ma'af, kami mintak tolong kepada para hadirin hadirot, terutama para remaja putra dan putri, yang baru melaksakan Asramah Romadhon ya, iku au ...., ya titip salam kepada mereka-mereka, yang terutama pada, para remaja yang ikut Asramah Romadhon tolong, kami diberikan ampun pada orang tua orang tua kalian.

Para hadirin hadirot mari nanti, ketika kita dikendaraan sambil kita naik kendaraan mari senantiasa Lillah Billah, senantiasa "Yaa Sayyidii Yaa Rasuulalloh" senantiasa Fafiruuilallohi Wa Rosuulihii Sholallohu 'Alahi Wa Sallam, ya, para hadirin hadirot mari, mudah-mudahan dilain waktu kita dapat ketemu lagi dengan keadaan yang baik lebih sempurna dan lebih baik.
Para hadirin hadirot kiranya dari kami, hanya sekian, kemudian.  
وَباللهِ التَّوْفِيْقُ وَالْهِدايَة وَمِنْ رَسُوْلِ الله صلى الله عليه وسلم الشَّفَاعَةُ وَالتَّرْبِيَّة وَمِنْ غَوْثِ هذَا الزَّمَانْ رضى الله عنهالنَّظْرَة وَالْبَرَكَة وَالسَّلاَمُ عَلَيْكُمْ وَرَحْمَةُ اللهِ وَبَرَكَاتُه


[1]Khusus Lapadz  ضَـلـَّتْ وَضَلـّتْ حِيْلـتِـى فِىبَلدَتِى خُـذ بـِيَـدِىْ يَا سَــيّـِدِىْ وَاْلأُ مَّـةِdibaca 7 kali